andai kau sudi

Saturday, January 29, 2011

SEPUCUK SURAT...

   Assalamualaikum WBT.....


Apa khabar kalian semua? moga2 sihatlah selau..amin..sudah lama x updAte cerita kan? buzy banyak tahun ni..tp,,adela jugak masa2 yg kosong ni...rse nak tulis cerita pulak...simple je cerita kali ni..semoga kita semua sentiasa menjadi hamba-Nya yang kuat dalam menghadapi segala ujian yg Dia dtgkan kpd kita..InsyaAllah..


" Assalamualaikum WBT........


   Buat teman yang kukasihi. Apa khabarmu di sana? Aku di sini sihat alhamdulillah. Syukur ku panjatkan ke hadrat Ilahi kerana atas limpah kurnia-Nya, masih lagi aku bernafas sehingga ke hari ini untuk ku layarkan sejuta kerinduan kepadamu melalui coretanku ini.


   Sudah seminggu berlalu dan hanya pada Allah sahaja aku kirimkan doa agar kalian semua sentiasa bahagia dan ceria meskipun tanpa kehadiranku di sisi. Pemergianku kali ini adalah kerana suatu tuntutan yang suatu hari nanti akan dipersoalkan di akhirat kelak. Aku ingin mencari ilmu, menyemai benih-benih ketaqwaan buat insan-insan yang masih lagi dibelenggu kejahilan.


   Sungguh ilmu yang luas ini milik Allah semata dan atas kerana itu, bertebaranlah kita semua di muka bumi ini mencari dan menuntutnya. Moga-moga niat kita ikhlas kerana-Nya semata agar dapat kita mencapai redha-Nya.


   Harapanku agar kita dipertemukan lagi suatu hari nanti dalam keteguhan dan keindahan ukhwah yang semakin mekar bercambah setelah kita tabur baja kasih sayang ke dalamnya. Atas segala kelemahan, kekurangan, kesilapan dan kesalahan, sepuluh jari ku susunkan memohon sepenuh pengertian dan keikhlasan dalam memaafkan. Semoga kita semua sentiasa berada di bawah lindungan dan rahmat-Nya selalu. Amin.


   Yang merinduimu,
         Safwan


   Surat yang bersampul putih itu dilipat kemudian dimasukkan semula ke dalam sampulnya yang masih kelihatan baru meskipun telah sebulan ia tersimpan rapi di dalam almari. Betapa Hakim rindu akan sahabatnya itu sehingga hampir setiap hari surat itu ditatap dan dibaca tanpa rasa jemu sedikitpun. Sudah hampir tiga tahun Safwan tidak pulang ke kampung. Namun, tidak pernah sekalipun Safwan lupa mengirimkan berita kepada sahabat handai dan keluarga tercinta. Safwan memang seorang pemuda yang baik meskipun dia tidaklah sebijak seorang doktor, ataupun sepetah seorang peguam.


   Safwan dan Hakim merupakan pemuda kampung yang sangat aktif. Hati keduanya tertaut kepada masjid dan hanya pada ilmu Allah cinta dipersembahkan. Tidak lupa juga kepada anak-anak muda lain yang turut menjadikan keduanya sebagai suri teladan yang sememangnya turut disenangi oleh orang-orang masjid dek kerana keindahan serta keterpujian akhlak keduanya.


   Sebagai seorang pemuda yang bakal menjadi raja kepada istana yang bakal dibina suatu hari nanti, Safwan tidak pernah gagal membuktikan dirinya sebagai seorang anak soleh yang berbakti kepada kedua-dua orang tuanya. Statusnya sebagai anak angkat tidak pernah dia jadikan alasan untuk berbuat baik kepada kedua insan yang kini dia anggap seperti ibu dan ayah kandung sendiri. Sebaliknya, seluruh bakti yang dicurahkan adalah tulus kerana kasihnya kepada insan-insan tersebut atas kehendak Yang Maha Esa jua.


   Dibesarkan dalam keluarga sangat menitik beratkan perihal keagamaan,  Safwan seringkali merantau bersama rakan-rakan seperjuangan untuk menuntut ilmu agama di samping menyampaikan sedikit ilmu yang tersimpan rapi di dada. Andai ada peluang dan kemampuan, pasti dia akan melebarkan ilmunya dan kemudian bertukar pendapat dengan insan-insan lain yang turut memperjuangkan ilmu di jalan Allah.


   Sikapnya yang cukup menjaga pergaulan dan batas-batas dalam agama menjadi sebab kepada kekaguman seluruh penduduk kampung yang mengenalinya. Ilmu yang tinggi tidak pernah menjadikan Safwan terlalu tinggi sehingga merendahkan orang-orang lain di sekelilingnya. Sebaliknya, ilmu yang ada menjadikan dia lebih merendah diri kerana sesungguhnya Safwan tahu bahawa, andai bukan kerana kehendak Allah jua, tidaklah dia menjadi seperti dirinya pada hari ini.


    Tepat pukul 1 pagi. Safwan dan teman-temannya baru sahaja pulang daripada menghadiri beberapa majlis ilmu yang diadakan serentak pada malam yang sama. Meskipun agak kepenatan, Safwan tetap berpuas hati kerana sesungguhnya pada hari itu, bertambah lagi ilmu di dada atas izin Allah dan itu bermakna, ada lebih banyak ilmu yang boleh dikongsi bersama nanti.


   Sejak berpindah ke bandar, Syazwan menjadi lebih aktif dan giat dalam bidang agama. Pertemuan dengan seorang teman yang turut berjihad di jalan yang sama cukup membuatkan dia bersyukur kerana perjuangannya di tempat baru tidaklah bersendirian.  Jika dahulu, ilmu yang ada cukup cetek sekali. Sukar sekali baginya membantu teman-teman lain di kampung kerana dia sendiri pun masih sangat jahil. Namun, segala-galanya sudah berbeza kini. Dengan izin Allah, dapat juga dia pergi jauh dan menuntut ilmu dengan lebih mendalam lagi. Dihadirkan pula seorang teman yang tidak pernah kedekut untuk berkongsi ilmu dan sentiasa memperbetulkan kesilapannya, Syazwan kini sudah menjadi insan yang lebih baik. Kedua-duanya cinta kepada ilmu dan di mana ada majlis agama, pasti di situ ada keduanya. Kadangkala, sifat dan peribadi Rosyam benar-benar mengingatkan Syazwan kepada Hakim. Kedua-duanya sangat serupa. Sesekali, terubat jua rindunya kepada sahabat handai di kampung apabila bergerak bersama Rosyam.


   " Syam...." perlahan bisik Safwan di suatu petang yang tenang.


   " Ada apa? Macam serius je? Dari pagi tadi lagi kau dah diam macam ni. Ada masalah kat kampung ke?"
Rosyam yang sememangnya sangat sensitif segera terkesan akan keresahan pada sahabat baiknya itu. Buku yang ada di atas meja ditutup dan perhatiannya kini diberikan sepenuhnya kepada Safwan.


   " Apa pendapat kau kalau aku kahwin sekarang?". Safwan kelihatan tenang sekali. Angin yang meluru masuk melalui jendela sungguh menenangkan.


   " Kahwin?! Kenapa tiba-tiba je ni? Kau dah ada calon ke? Selama ni, aku tak pernah pun tengok kau berhubung dengan mana-mana perempuan kat kampus ni. Macam mana pulak kau boleh cakap pasal kahwin ni? Ke.....Mak kau dah ada calon untuk kau kat kampung?" Rosyam mula tersenyum sinis. Dikiranya Safwan itu lelaki yang pendiam. Rupa-rupanya, diam-diam ubi berisi!


   " Bukanlah. Aku ada calon sendiri. Cuma, aku tak pernah kasi tahu kau dengan kawan-kawan yang lain je. Tak nak kecoh-kecoh". Safwan masih lagi tenang. Pandangannya terus dilemparkan ke luar jendela. Ada sedikit rasa malu dalam dirinya yang menghalang dia untuk menatap wajah Rosyam yang asyik tersengih-sengih setelah isu kahwin itu dibicarakan.


   " Maju dah engkau sekarang ya. Ada calon tak nak kasi tahu aku pun. Siapalah perempuan yang bertuah yang berjaya mencuri hati kau tu? Ingin juga aku nak tahu. Lepas tu, baru aku bagi pendapat aku." Ada sedikit nada menggertak pada kata-katanya. Rosyam sememangnya suka mengusik sahabat-sahabatnya. Sikapnya yang peramah dan periang menjadikan dia sangat disukai oleh pelajar-pelajar lain di kampus.


   "Aku pun tak tahu dia siapa. Aku baru je jumpa dia semalam. Ingat lagi tak? Kita singgah kat masjid semalam untuk solat maghrb dan isyak. Kat masjid tulah aku jumpa dia." Safwan kini lebih serius. Dahinya berkerut-kerut mengingati kisah semalam.


   Seorang wanita yang dilihatnya di masjid itu terus saja menarik perhatiannya. Meskipun terdapat ramai wanita di masjid itu pada malam itu, hanya wanita itu sahaja yang dapat dtangkap oleh matanya. Begitu wanita itu menarik perhatiannya sehingga tidak terlihat lagi olehnya akan wanita-wanita yang lain. Tidurnya malam itu juga tidak tenang. Wajah wanita itu terus-menerus muncul di fikirannya. Sejujurnya, dia tidak pernah rasa begitu dan dia tidak ingin terus begitu. Dia tahu bahawa apa yang dilakukannya itu salah. Tapi, segala-galanya di luar kawalan. Oleh itu, sebaiknya wanita itu dia jadikan isteri sahaja sebelum dia menzahirkan perasaannya dengan perbuatan yang terlarang.


   " Tak tahu? Macam mana kau nak kahwin dengan dia kalau kau tak tahu siapa dia? Kau ni peliklah. Paling kurang pun, kau mesti tahu nama dan pernah lihat wajahnya."  Kata-kata Rosyam terhenti di situ. Dia tidak mahu terus berbicara lagi. Kadangkala, sikap pelik Safwan benar-benar membuatkan dia pening kepala.


   " Syam! Itu dia! Dia kat tepi tangga tu."  pantas Safwan menarik tangan Rosyam yang baru sahaja mematikan enjin motorsikalnya. Kemudian ditunjuk ke arah wanita yang baru sahaja memasuki masjid di hadapannya. Wanita itu menoleh ke arah keduanya sekilas. Mungkin kerana terdengar akan suara Safwan yang agak kuat sebentar tadi.


   " Ohhhhhh....Asyikin! Aku kenal dia tu. Satu kampus dengan kita la..."  Ada nada terkejut pada kata-katanya. Agak mengejutkan bila seseorang seperti Asyikin ada yang mahu. Bukan kerana wanita itu tidak cantik, tetapi kerana wanita itu terkenal dengan sikap pendiam dan agak garang orangnya. Orangnya juga " low profile". Tidak suka menonjolkan diri dan sangat tidak suka akan keadaan yang riuh rendah. Kerana itu dia kerapkali kelihatan menelaah di perpustakaan. Keadaan di dalam bilik kuliah yang sangat bising menjadikan dia rimas.


   Berjam-jam Safwan bertemu Allah malam itu. Dia ingin meminta petunjuk mengenai keputusannya untuk mengahwini Asyikin. Dia yakin bahawa Asyikin tidak akan menolak lamarannya kerana melalui cerita Rosyam, dia tahu bahawa Asyikin adalah wanita yang baik. Walaubagaimanapun, terlintas kembali di fikirannya akan pesan ibu dan ayah sebelum dia ke bandar untuk melanjutkan pelajarannya 3 tahun yang lalu.


   " Belajar rajin-rajin nak. Mak percaya pada kau. Jangan hampakan mak dan ayah. Belajar sungguh-sungguh. Dan.....Ingat....Kau dah dewasa. Mak faham. Mesti kau akan berkenan pada kaum lawanmu nanti. Tapi, nasihat mak, belajarlah dulu. Bila kau sudah lebih bersedia, mak tak kisah kalau kau nak kahwin pun. Perkahwinan ni suatu urusan yang besar. Bukan main-main. Dan, kalau boleh, elakkan daripada bercinta. Kerana jika sudah bermula, perlu diambilkira juga penghujungnya. Mak risau pelajaran kau akan terabai. Ingat Syazwan. Mak berharap pada kau. Mak harap kau dapat sambung perjuangan ayah kau di jalan dakwah. Itu yang paling penting."


   Safwan menghembuskan nafas panjang. Sudah nampak di matanya kini. Perjuangan ayahnya harus diteruskan dan oleh kerana itu, dia mungkin terpaksa melupakan hasratnya untuk mengahwini Asyikin untuk sementara waktu. Dia sendiri juga masih belum mempunyai kerjaya yang bakal menjamin kehidupannya nanti. Jadi, tidak mungkin untuk dia menyiksa anak dara orang kerana ketidaksediaannya.  Safwan berasa lebih senang kini. Dia sudah mampu melihat matlamatnya. Dia pasti tidak akan mengecewakan kedua-dua orang tuanya.


   Ceramah agama yang diadakan di masjid pada malam itu sangat menyentuh hati seluruh insan yang mendengarnya. Safwan yang teguh selama ini turut mengalirkan air mata kerana keberkesanan cara penyampaiannya. Andai saja dia boleh memberikan ceramah seperti itu. Pasti setiap kata-katanya memberi kesan yang hebat di hati para pendengar.  Namun, ada keresahan bertamu di hatinya. Safwan merasa tidak tenang. Sekejap duduk, sekejap berdiri. Entah mengapa. Selesai saja ceramah tersebut, hatinya menjadi tidak keruan.




   Segera dia keluar untuk memperbaharui wudhuknya. Azan yang dilaungkan sedikit sebanyak memberikan ketenangan kepadanya. Namun, ketenangan itu sedikit demi sedikit menjauh apabila terdengar akannya esak tangis seorang wanita. Dilihatnmya keadaan sekeliling. Ada seorang wanita berjubah hijau sedang menangis. Hatinya jadi tidak keruan. Sifat pelindungnya memaksa dia untuk mendekati wanita itu dan bertanyakan masalahnya. Namun, masih ada rasa malu di dalam hati yang menghalangnya daripada mendekati wanita itu. Puas juga dia menahan diri di situ. Akhirnya, dia membuat keputusan untuk menemui wanita itu. Perlahan-lahan dia menghampirinya.


   " Assalamualaikum saudari. Mengapa menangis sendiri di sini? Mungkinkah ada masalah yang boleh saya bantu?"  Perlahan sahaja bicara Safwan. Sejujurnya, dia ingin segera berlalu dari tempat itu. Namun, tidak pula sampai di hatinya untuk meninggalkan wanita itu sendirian tanpa mengetahui masalahnya setelah dia bertanya akannya tadi. Lama dia menunggu untuk sebarang jawapan. Wanita itu masih tertunduk dan menangis. Kemudian, perlahan-lahan dia mengangkat kepalanya. Terlihatlah akan wajahnya yang sudah dibasahi air mata.


   Safwan terkejut sekali. " Asyikin!" Getus hati kecilnya. Terasa seram sejuk badannya kini. Tidak sanggup lagi rasanya berada di situ. Namun, kakinya terasa berat sekali untuk melangkah pergi. Asyikin masih tidak memberi sebarang jawapan. Sungguh hatinya terasa terusik setelah mendengar akan ceramah yang begitu mengharukan sebentar tadi. " Kasih Ibu Membawa Ke Syurga, Kasih Ayah Kekal Selamanya". Mendengar akan tajuknya sahaja sudah cukup membuatkan dia sedih. Sepanjang ceramah berlangsung, dia tidak berhenti-henti mengalirkan air mata. Kesunyian dahulu bertandang kembali. Masih dia ingat bagaimana dia ditinggalkan seorang diri di rumah selesai sahaja jenazah ayah dan ibunya dikebumikan. Pemergian keduanya atas sebab dan sakit yang hanya Allah sahaja yang tahu benar-benar membuatkan hidup kecilnya menderita. Sehingga dewasa, dia menanggung hidup sendiri tanpa ada yang sanggup membantunya.


   Asyikin meninggalkan kenangan pahit itu di tangga masjid. Segera dia melangkah semula ke dalam masjid kerana kelihatan wanita-wanita lain sudah membetulkan saf. Pertanyaan Safwan dibiarkan tidak berjawab. Dia sudah tidak mempunyai masa untuk dilengah-lengahkan lagi. Safwan juga segera masuk semula ke dalam masjid. Sempat juga Rosyam bertanya akan ke mana hilangnya dia sebentar tadi. Namun, segala-galanya terhenti apabila iqamat dilaungkan.


   " Kau ke mana tadi? Lama betul kau kat luar. Aku ingatkan kau dah pergi balik sini". Dalam kepenatan, Rosyam masih ingat lagi peristiwa di masjid sebentar tadi.


   " Aku.......Aku jumpa Asyikin kat luar masjid tadi. Dia menangis, Rosyam. Aku ingatkan nak tolong dia. Tapi, dia pergi macam tu saja. Aku tanya pun dia tak jawab. Aku masih tak senang hati ni. Kenapa dia menangis? "  Ada keresahan di wajahnya. Betapa hari sebelum itu dia sudahpun melupakan wanita itu. Namun, hari ini dia teringat lagi akannya dan gagal memburu wajah sedih wanita itu dari fikirannya.


   " Owh. Mungkin sebab ceramah tadi tu. Kalau kau nak tahu, dia tu anak yatim piatu. Ayah dan ibunya dah lama meninggal. Sebabnya, tiada siapa yang tahu. Dari kecil lagi dia hidup sendiri. Tiada yang membantunya pun. Dia dapat masuk ke kampus ni pun atas usahanya sendiri. Aku tak tahu sangat cerita dia ni. Tapi, itulah yang aku dengar daripada kawan-kawan yang rapat dengannya."  Panjang lebar penerangan Rosyam. Sesungguhnya, dia kagum akan wanita itu. Meskipun hidup menyendiri, dia masih kuat mendepani segala dugaan dan ujian yang didatangkan oleh Allah. Dia sendiri pun belum tentu boleh menjadi seteguh wanita itu.


   Safwan hanya mendiamkan diri. Kini, terbit rasa di hatinya untuk menjadi pelindung kepada wanita itu. Namun, dia sendiri cukup pasti bahawa dia belum bersedia lagi. Dirinya masih kurang di segenap segi. Apa yang harus dilakukannya kini? Patutkah dia menyatakan hasratnya dan meminta wanita itu berjanji setia sehingga masing-masing sudah bersedia atau patutkah dia melupakan segala-galanya di situ sahaja? Safwan menjadi berbelah bagi.


   5 tahun berlalu begitu sahaja. Safwan kini sudah berada di Timur Tengah untuk meneruskan perjuangan ayahnya di samping menambah ilmu di dada. Asyikin sudahpun dia tinggalkan di Malaysia beberapa tahun yang lalu. Segala-galanya dia serahkan di tangan Allah.  Lagipun, dia pasti dengan segala ketentuan-Nya. Kalau sudah jodoh, pasti Asyikin akan menjadi miliknya.


   Asykin pula sudah jauh mengejar cita-citanya di negeri orang. Dia kini berada di Afrika. Setelah melanjutkan pelajaran ke tahap Ph.D dalam bidang Sains, dia menubuhkan pasukan sukarelawannya sendiri. Sudah serata dunia dia jajahi dalam usahanya membantu insan-insan yang memerlukan. Dia juga sudah cukup terkenal dengan segala usahanya meskipun kerapkali dia cuba untuk mengekalkan dirinya berada di dalam keadaan tidak dikenali. Namun, usaha dan bantuannya sudah terlalu banyak sehinggakan serata dunia dia mendapat penghargaan.


   Sepanjang usaha membantu insan-insan lain di muka bumi ini, Asyikin tidak pernah lupa akan siapa dirinya dahulu. Allah sentiasa menemaninya di setiap langkah kakinya. Tidak pernah sekalipun dia melupakan Penciptanya yang paling agung itu. Sentiasa dia mengucap syukur kepada Allah kerana diberikan kekuatan untuk terus mencurahkan baktinya memakmurkan alam ini. Dan tidak lupa juga kepada sepucuk surat yang kini sentiasa ada bersamanya tidak kira ke mana pun dia pergi. Sepucuk surat yang datang daripada seorang teman yang  tidak dikenali. Sepucuk surat yang penuh berisi kata-kata dorongan dan semangat yang telah berjaya membuka hatinya yang pada ketika itu masih sangat lemah. Sepucuk surat yang datang dengan izin Allah dan atas kehendak-Nya jua, berjayalah dia sehingga ke hari ini.


   Surat itu dikeluarkan dari beg sanditnya. Dilihat akan sampul yang tertulis nama pengirimnya beberapa tahun yang lalu. Kemudian, dia tersenyum senang. " Terima kasih, Safwan." Kata-kata itu meniti bibirnya pada suatu petang yang tenang.


   Alhamdulillah...selesai juga akhirnya...dh sebulan berada di sini untuk sem 2.cuti pun baru sahaja bermula. cuti kali ni pasti takkan bosan kerana ada bnyk kerja nak buat..kelas gamelan,,assignment yg melambak,, jalan2..portfolio...all in 1 week..semoga semuanya berjalan lancar..insyaAllah...ok..sudah midnite..jari pun dh penat..sblum tdo ne, minta maaf andai ade terkasar bhse kt para pembaca semua..tak tersedar oleh sye ni...semoga kita semua sentiasa diberkati...amin...wassalam...

2 comments:

muslimhijrah said...

Assalamua'laikum..
maaf kalau bertanya..
di
perenggan 12 safwan=sayzwan???
ayah safwan kerja apa?
dan
perenggan 3 terakhir
"Sepanjang usaha membantu insan-insan lain di muka bumi ini, Asyikin tidak pernah lupa akan siapa dirinya dahulu."
tak faham???

harap ada penerangan...syukronJazak-ALLAH

KHAIRUNNISA' said...

waalaikumsalam..

ustaz la ayah safwan tu kot..bkn watak utama..so,,kurg penekanan di situ..

yg pasal nme tu,,typing error..safwan

asyikin kan sukarelawan..jd,,dye bantu org2 susah..dan walaupun dye dah famous dan terkenal dgn usahanya d sana cni,,dye x pernah lupa bhw dye dlu ank yatim,,lemah,,xde org bantu..

jd dye x pernah sombong..kerana dulu dye pun b'mula dari bawah..

syukran 4 da komen..

kne wat penambahbaikan la ni.. =)